Posted by: yohanes tantama | May 21, 2013

Paus Fransiskus : Bangun “jembatan”, bukan “tembok”

dikutip dari : http://katolisitas.org/11208/paus-fransiskus-bangun-jembatan-bukan-tembok

Berikut ini adalah saduran pesan Paus Fransiskus dalam Misa harian pada hari Rabu, 8 Mei 2013:

Penginjilan tidak memaksakan orang untuk pindah agama. Hal ini menjadi fokus Paus Fransiskus dalam pesannya kepada umat yang berkumpul pada Misa Rabu pagi ini di Kapel Domus Sancta Marthae kediaman Paus di Vatikan. Paus mengulangi lagi bahwa orang Kristen yang ingin mewartakan Injil harus berdialog dengan semua orang, karena kebenaran bukan milik siapa – siapa, karena kebenaran diterima melalui pertemuan dengan Yesus.

Paus Fransiskus menekankan sikap pemberani Santo Paulus di Areopagus, saat berbicara di hadapan khalayak ramai di Athena, ia berusaha untuk membangun jembatan untuk mewartakan Injil. Paus menyebut sikap Paulus sebagai seseorang yang “mencoba berdialog” dan “mendekati hati” para pendengar. Paus mengatakan bahwa inilah alasan yang menjadikan Rasul Paulus sebagai seorang imam sejati: “pembangun jembatan” dan bukan pembangun tembok. Paus melanjutkan dengan mengatakan bahwa sikap Paulus inilah yang membuat kita berpikir mengenai sikap yang harus selalu dimiliki oleh seorang Kristen.

“Seorang Kristen,” kata Paus Fransiskus, “harus mewartakan Yesus Kristus dengan cara yang sedemikian rupa yang membuatNya dapat diterima, tidak ditolak – dan Paulus tahu bahwa dia harus menaburkan pesan Injil. Dia tahu bahwa mewartakan Yesus Kristus tidak mudah, tetapi hal ini tidak bergantung kepadanya. Dia harus melakukan segala sesuatu yang mungkin, tapi pewartaaan Yesus Kristus, pewartaan kebenaran, bergantung kepada Roh Kudus. Yesus mengajarkan kita dalam Injil hari ini:’Saat Dia datang, Roh Kebenaran, akan membimbing kalian semua ke dalam kebenaran.’ Paulus tidak mengatakan kepada rakyat Athena: ‘Inilah ensiklopedia kebenaran. Pelajarilah dan kamu akan memiliki kebenaran, kebenaran sejati.’ Tidak! Sang Kebenaran tidak masuk ke dalam sebuah ensiklopedia. Sang Kebenaran adalah suatu perjumpaan – sebuah pertemuan dengan Kebenaran Utama: Yesus, kebenaran yang luar biasa. Tidak seorang pun yang memiliki kebenaran. Kita menerima kebenaran saat kita bertemu denganNya.

Tetapi mengapa Paulus berbuat demikian? Pertama, Paus berujar, karena “inilah cara” Yesus yang “berbicara dengan semua orang” dengan pendosa, pemungut cukai, kaum Farisi. Paulus, dengan demikian, “mengikuti sikap Yesus.”

“Seorang Kristen yang ingin menyebarkan Injil harus melalui jalan ini: harus mendengarkan semua orang! Tetapi sekarang merupakan saat yang baik dalam kehidupan Gereja: 50 – 60 tahun terakhir merupakan saat yang baik karena saya ingat sewaktu saya kecil sering terdengar di dalam keluarga Katolik, di keluarga saya, ‘Jangan, kita tidak boleh pergi ke rumah mereka, karena mereka tidak menikah di dalam Gereja, heh!’ Itu merupakan bentuk pemisahan. Tidak, kamu tidak boleh pergi! Kami juga tidak boleh pergi ke rumah orang sosialis atau ateis. Sekarang, syukur kepada Allah, orang tidak berbicara seperti itu lagi, bukan? [Sikap seperti itu] merupakan pembelaan terhadap iman, tetapi hal tersebut merupakan salah satu bentuk tembok: Tuhan membangun jembatan. Pertama: Paulus memiliki sikap ini, karena ini adalah sikap Yesus sendiri. Kedua, Paulus sadar bahwa dia harus menginjili, bukan memaksakan agama.

Mengutip pendahulunya, Paus Benediktus, Fransiskus lanjut berkata bahwa Gereja “tidak tumbuh dengan cara – cara pemaksaan,” tetapi “dengan ketertarikan, kesaksian, dan khotbah,” dan Paulus memiliki sikap ini: pewartaan tidak menjadikan pemaksaan – dan dia berhasil, karena, “ dia tidak meragukan Tuhannya.” Paus memperingatkan bahwa, “Umat Kristen yang takut untuk membangun jembatan dan lebih suka untuk membangun tembok adalah orang orang Kristen yang tidak yakin akan imannya, tidak yakin akan Yesus Kristus.” Paus menyerukan agar umat Kristen berlaku seperti Paulus dan mulai “membangun jembatan dan terus melangkah maju”:

“Paulus mengajarkan kita sebuah jalan untuk penginjilan, karena Yesus pun demikian, karena dia sadar betul bahwa penginjilan bukanlah pemaksaan agama: Paulus juga yakin akan Yesus Kristus dan dia tidak perlu membenarkan ajarannya atau mencari – cari alasan untuk membenarkan ajarannya. Saat Gereja kehilangan keberanian apostoliknya, ia menjadi Gereja yang tidak berkembang, sebuah Gereja yang rapi, yang menyenangkan, menyenangkan untuk dilihat, tetapi tidak memiliki kesuburan, karena dia telah kehilangan keberanian untuk pergi ke pinggiran, di mana banyak orang menjadi korban penyembahan berhala, pikiran – pikiran sempit dunaiwi, dan dari banyak hal lain. Marilah kita minta dari Rasul Paulus keberanian apostolik ini, semangat membara spiritual, agar kita menjadi percaya diri. ‘Tapi Bapa,’ [kamu mungkin berkata], ‘kita mungkin saja melakukan kesalahan…’…’[hmm, kesalahan apa?’ respons saya], ‘Majulah terus kalian: jika kalian melakukan kesalahan, kalian bangun dan terus melangkah maju: cuma inilah caranya. Mereka yang tidak berjalan maju untuk terhindar dari membuat kesalahan, malah melakukan kesalahan yang lebih serius.

Misa Rabu pagi ini dikonselebrasikan bersama Presiden Dewan Kepausan untuk Naskah Legislatif, Kardinal Francesco Coccopalmerio.

Paus Fransiskus,

Vatikan, 8 Mei 2013

Diterjemahkan dari : http://www.news.va


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: